5 Amalan Yang Dapat Membantu Ketika Berada di Hari Akhirat

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad  S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

 

Sahabat yang dirahmati Allah,

Di dalam peristiwa Israk dan Mikraj Rasulullah SAW telah di pelihatkan oleh Allah SWT seorang perempuan tua duduk di tengah jalan dan menyuruh Rasulullah SAW  berhenti.

 

Rasulullah S.A.W. tidak menghiraukannya. Lalu berkata  Jibrail kepada baginda : “Itulah orang yang mensesiakan umurnya sampai ke tua.”

 

Alangkah ruginya kita apabila masa hidup di dunia telah diberikan peluang oleh Allah SWT kita mensia-siakan  umur kita berlalu begitu sahaja sedangkan kita tidak menggunakan sepenuhnya untuk menfaat kehidupan dihari akhirat nanti.

 

Sebagaimana di dalam hadis Nabi SAW yang bermaksud: “Tidak berganjak kedua-dua kaki seorang hamba pada hari kiamat sehingga ia disoal mengenai umurnya pada perkara apakah ia habiskan, ilmunya untuk apakah ia gunakan, harta bendanya dari manakah ia peroleh dan pada apakah ia belanjakan, mengenai tentang tubuh badannya pada perkara apakah ia susutkan kemudaan serta kecergasannya.”

(Hadis Riwayat Tarmizi).

 

Nabi SAW mengajarkan kepada kita doa : “Allaahummaj’al khayra ‘umrii aakhirahu wa khayra ‘amalii khawaatiimahu wa khayra ayyaamii yawma lliqaa’ika”

 

Maksudnya, “Ya Allah jadikanlah sebaik-baik umurku pada ujungnya dan sebaik-baik amalku pada akhir hayatku, dan (jadikanlah) sebaik-baik hariku iaitu hari ketika aku bertemu dengan-Mu (di hari kiamat).” (Hadis riwayat Ibnus Sunny)

 

Perbanyakkan 5 amalan sebagai bekalan sebelum kita dijemput oleh Allah SWT  sebagai ikhtiar kita semasa hidup di dunia ini .

 

Perkara-perkara tersebut adalah seperti berikut :

 

Pertama : Memberi sumbangan untuk jihad fisabilillah dan sedekah jariah.

 

Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Dan belanjakanlah (dermakanlah) sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada kamu sebelum seorang dari kamu sampai ajal maut kepadanya, (kalau tidak) maka ia (pada saat itu) akan merayu dengan katanya : “Wahai Tuhanku!Alangkah baiknya kalau Engkau lambatkan kedatangan ajal matiku- ke suatu masa yang sedikit sahaja lagi, supaya aku dapat bersedekah dan dapat pula aku menjadi dari orang-orang soleh.” (Surah al-Munafiqqun ayat 10)

 

Orang mukmin akan mengambil kesempatan semasa hidup di dunia yang sementara ini untuk membuat pelaburan untuk hari akhirat. Harta yang dimiliki akan dilaburkan untuk jihad fisabilillah, bersedekah, amal jariah dan membantu fakir miskin dan anak-anak yatim. Allah SWT akan menggandakan sedekah kita sehingga 700 kali ganda atau lebih.

 

Semasa Israk dan Mikraj baginda diperlihatkan : “Kaum yang sedang bertanam dan terus menuai hasil tanaman mereka. apabila dituai, hasil (buah) yang baru keluar semula seolah-olah belum lagi dituai. Hal ini berlaku berulang-ulang. Rasulullah SAW dibertahu oleh Jibrail : ‘Itulah kaum yang berjihad “Fisabilillah” yang digandakan pahala kebajikan sebanyak 700 kali ganda bahkan sehingga gandaan yang lebih banyak.’ .”

 

Kedua : Menuntut ilmu, mengajarkannya dan mengamalkan ilmu tersebut.

 

Firman Allah SWT dalam Al-Quran surat Al-Mujaadilah ayat 11 : “Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat”. Orang-orang yang berilmu akan pula dimudahkan jalannya ke syurga oleh Allah SWT dan senantiasa didoakan oleh para malaikat.

 

Nabi SAW bersabda maksudnya : “Barangsiapa menginginkan soal-soal yang berhubungan dengan dunia, wajiblah ia memiliki ilmunya; dan barangsiapa yang ingin (selamat dan berbahagia) di akhirat, wajiblah ia mengetahui ilmunya pula; dan barangsiapa yang menginginkan kedua-duanya, wajiblah ia memiliki ilmu kedua-duannya pula.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

 

Islam mewajibkan kita menuntut ilmu fardu kifayah yang memberi manfaat dan berguna untuk kita dalam hal-hal yang berhubungan dengan kehidupan kita di dunia, agar tiap-tiap muslim tidak dikategorikan sebagai terkebelakang dan agar setiap muslim dapat mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan yang dapat membawa kemajuan bagi penghuni dunia ini dalam batas-batas yang diredai Allah SWT. Demikian pula Islam mewajibkan kita menuntut fardu ain iaitu  ilmu-ilmu deenul Islam agar menghasilkan natijah yang sempurna, amalan yang dilakukan sesuai dan selaras dengan perintah-perintah syarak.

 

Ilmu yang dimiliki perlu disampaikan dan disebarkan kepada semua manusia supaya dapat dimanfaatkan dan sebagai saham dan pahala yang berterusan.

 

Nabi SAW bersabda maksudnya : “Apabila seorang anak Adam itu meninggal dunia, maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara iaitu sedekah jariah, ilmu yang bermanafaat dan doa anak soleh yang mendoakannya” (Hadith Riwayat Muslim)

 

Istiqamah secara umumnya bermaksud menumpukan komitmen untuk melaksanakan sesuatu perkara dengan penuh konsisten dan kesungguhan. Istiqamah adalah sikap terpuji yang perlu diamalkan oleh setiap individu muslim terhadap ilmu yang dimilikinya.  Firman-Nya yang tafsirnya: “Dan juga supaya orang-orang yang beroleh ilmu mengetahui bahawa ayat-ayat keterangan itu benar dari Tuhanmu, lalu mereka beriman kepada-Nya, sehingga tunduk taatlah hati mereka mematuhi-Nya; dan sesungguhnya Allah sentiasa memimpin orang-orang yang beriman ke jalan yang lurus.”(Surah Al Hajj ayat 54).

 

Ketiga : Memperbanykkan berzikir kepada Allah SWT.

 

Orang-orang mukmin, menganggap bahawa hidup didunia ini hanya sementara dan diakhiratlah tempat yang kekal abadi. Mereka akan sentiasa mengingati Allah SWT dan sentiasa berzikir supaya hati mereka akan menjadi tenang dan tenteram dan sentiasa reda dengan qadak dan qadar dari Allah SWT

 

Firman Allah SWT. yang bermaksud :

“Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan zikrullah. Ingatlah hanya dengan mengingati Allah (zikrullah) hati menjadi tenteram.”

(Surah Ar-Ra’d ayat 28).

 

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud :

”Tidak duduk satu jemaah mengucap zikrullah, melainkan (di tempat itu) telah di kelilingi malaikat-malaikat yang dipenuhi rahmat dan diturunkan kepada mereka sakinah (ketenangan).”

(Hadis Riwayat Muslim)

 

Abu Hurairah meriwayatkan Rasulullah SAW bersabda maksudnya :  “Sesiapa yang mengucapkan la ilaha illallah wahdahu la syarika lah. Lahu-l-mulku wa lahulhamdu wa huwa ‘ala kulli syay’in qadir sebanyak 100 kali dalam sehari, dia akan mendapat pahala memerdekakan 10 hamba, ditulis baginya 100 kebajikan, dihapuskan daripada 100 kejahatan, dan dia dilindungi daripada godaan syaitan sejak hari itu hingga petang. Tidak seorang pun yang datang membawa hasil yang lebih baik daripada yang diperolehnya, kecuali dia melakukan lebih banyak daripada itu.” (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim.)

 

Semasa Mikraj Nabi SAW naik tangga langit ketujuh dan masuk langit ketujuh lalu bertemu dengan Nabi Ibrahim Khalilullah yang sedang bersandar di Baitul-Makmur dihadapi oleh beberapa kaumnya. Kepada Rasulullah SAW , Nabi Ibrahim a.s. bersabda, “Engkau akan berjumapa dengan Allah pada malam ini. Umatmu adalah akhir umat dan terlalu dhaif, maka berdoalah untuk umatmu.

 

Suruhlah umatmu menanam tanaman syurga iaitu LA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH . Mengikut riwayat lain, Nabi Ibahim a.s. bersabda, “Sampaikan salamku kepada umatmu dan beritahu mereka, syurga itu baik tanahnya, tawar airnya dan tanamannya ialah lima kalimah, iaitu: SUBHANALLAH, WAL-HAMDULILLAH, WA LA ILAHA ILLALLAH ALLAHU AKBAR dan WA LA HAULA WA LA QUWWATA ILLA BILLAHIL- ‘ALIYYIL-‘AZHIM. Bagi orang yang membaca setiap kalimah ini akan ditanamkan sepohon pokok dalam syurga”.

 

Dalam sebuah hadis menyebut daripada Abu Zar, beliau berkata: “Aku berjalan di belakang Rasulullah SAW, lalu baginda berkata kepadaku: “Wahai Abu Zar, mahukah aku tunjukkan kepada kamu satu perbendaharaan daripada beberapa perbendaharaan syurga? Aku berkata: “Mahu ya Rasulullah”. Baginda bersabda: “La Haula wala Quwwata illa billah.”

 

Keempat : Banyakkan bertaubat dan beristighfar kepada Allah SWT.

 

Bertaubat dan beristighfarlah setiap hari kerana Nabi SAW beristighfar 100 kali sehari. Sesiapa yang sentiasa bertaubat kepada Allah SWT dia akan bersih daripada dosa-dosa.

 

Allah SWT berfirman yang bermaksud, ” Sesungguhnya Allah amat menyukai orang-orang bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri.”  (Surah Al-Baqarah ayat 222)

 

Dari Abu Hurairah r.a. dari Rasulullah SAW bersabda maksudnya  : “Allah Yang Maha Mulia dan Maha Besar berfirman : “Aku menurut dugaan hambaKu kepadaKu, dan Aku bersamanya ketika ia ingat kepadaKu. Demi Allah, sungguh Allah lebih suka kepada taubat hambaNya dari pada salah seorang di antaramu yang menemukan barangnya yang hilang di padang. Barangsiapa yang mendekatkan diri kepadaKu sejengkal maka Aku mendekatkan diri kepadanya sehasta. Dan barangsiapa yang mendekatkan diri kepadaKu sehasta, maka Aku mendekatkan diri kepadanya satu depa. Apabila ia datang kepadaKu dengan berjalan maka Aku datang kepadanya dengan berlari kecil. (Hadis Riwayat Muslim).

 

Dari Anas bin Malik ra., ia berkata : Saya mendengar Rasulullah SAW. bersabda : Allah berfirman maksudnya : “Wahai anak Adam ( manusia ), sesungguhnya selama kamu berdoa dan mengaharap kepadaKu, Aku memberi keampunan kepadamu terhadap apa (dosa ) yang ada padamu dan Aku tidak memperdulikannya. Wahai anak Adam seandainya dosamu sampai ke langit kemudian kamu minta ampun kepadaKu maka Aku memberi ampun kepadamu dan Aku tidak memperdulikannya. Wahai anak Adaml, sesungguhnya apabila kamu datang kepadaKu dengan kesalahan sepenuh bumi kemudian kamu menjumpai Aku dengan tidak mensekutukan Aku dengan sesuatu nescaya Aku datang kepadamu dengan ampunan sepenuh bumi”. (Hadits Riwayat Turmudzi).

 

Kelima : Perbanyakkan membuat kebaikan dan solat tahajud dan kepada Allah SWT.

 

Daripada Abu Hurairah r.a. Rasulullah SAW  bersada yang maksudnya, “Siapa yang melapangkan satu kesusahan orang yang beriman daripada kesusahan-kesusahan dunia, Allah akan melapangkan orang itu satu kerumitan dari kerumitan akhirat. Dan siapa yang memudahkan orang yang susah, Allah akan memudahkannya didunia dan diakhirat. Siapa yang menutup keaiban orang Islam, Allah akan menutup keaibannya didunia dan diakhirat. Dan Allah sentiasa menolong hamba itu selagi hamba itu mahu menolong saudaranya.”

(Hadis Riwayat Muslim).

 

Allah SWT menceritakan bahawa ahli syurga adalah mereka yang ketika di dunia ini banyak membuat kebaikan dan mengerjakan solat tahajjud.

 

Firman Allah SWT maksudnya :

“Dan bangunlah pada sebahagian dari waktu malam serta kerjakanlah “solat Tahajjud” padanya, sebagai solat tambahan bagimu; semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkanmu pada hari akhirat di tempat yang terpuji”.

(Surah al-Israa’ ayat 79)

 

Firman Allah SWT maksudnya : “Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa adalah ditempatkan di dalam beberapa taman syurga, dengan matair-matair terpancar padanya. (Keadaan mereka di sana) sentiasa menerima nikmat dan rahmat yang diberikan kepadanya oleh Tuhan mereka. Sesungguhnya mereka di dunia dahulu adalah orang-orang yang berbuat kebaikan. Mereka sentiasa mengambil sedikit sahaja masa dari waktu malam, untuk mereka tidur. Dan pada waktu akhir malam (sebelum fajar) pula, mereka selalu beristighfar kepada Allah (memohon ampun)”. (Surah al-Dzaariyaat ayat15-18)

 

Sahabat yang dikasihi Allah,

Marilah sama-sama kita beramal dengan beramal dengan amalan yang diwajibkan oleh Allah SWT dan meninggalkan segala dosa dan larangan-Nya, dan perbanyakkan 5 amalan yang dinyatakan di atas sebagai bekalan dan persiapan kita menghadapi hari yang tidak ada sesiapa yang boleh membantu kita ketika itu  melainkan amalan yang kita bawa bersama dengan  ikhlas semata-mata kerana Allah SWT.

 

Amalkanlah doa yang sering di amalkan oleh Sayyidina Umar al-Khattab. Beliau pernah berdoa kepada Allah SWT : “Wahai Tuhanku, peliharalah aku dengan Islam sewaktu aku berdiri, peliharalah aku dengan Islam waktu aku duduk, peliharalah aku dengan Islam waktu aku tidor. Janganlah Engkau biarkan terhadap diriku musuh dan orang-orang yang dengki terhadap diriku”

 

Sumber : FB Abu Basyer

 

ILMU Kunci Kejayaan Dunia Akhirat

ilmu-agama

Ilmu adalah kunci kehidupan yang baik untuk berjaya di dunia dan akhirat.

Ilmu menuntut amal.

Islam menyuruh manusia untuk menuntut ilmu untuk diamalkan dan untuk kebaikan.

Islam melalui lidah Rasulullah (SAW) mengecam orang yang menuntut ilmu untuk menyombongkan diri dan merendahkan orang lain.

Islam juga menuntut manusia menggunakan pertimbangan akal dalam mengamalkan ilmu.

Ilmu yang diamalkan dan diajarkan pula kepada orang lain, boleh menjadi ‘harta yang dibawa mati’.

Bukankah ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain adalah amalan yang tidak putus hitungannya sehingga hari kiamat.

Sebagaimana potongan hadis;

“Apabila mati anak adam. Maka terputuslah amalannya kecuali tiga perkara; Sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak yang soleh yang mendoakannya.”
(Hadith sahih riawayat Bukhari dan Muslim)

Ilmu sangat penting untuk kita mencapai kejayaan sama ada dunia mahu pun akhirat. Pentingnya ilmu ini sehinggakan Rasulullah S.A.W bersabda dalam sepotong hadis berikut;

“Siapa yang menghendaki (kejayaan) hidup di dunia, hendaklah dengan ilmu. Siapa yang menghendaki (kejayaan) hidup di akhirat, hendaklah dengan ilmu dan siapa yang menghendaki kedua-duanya (kejayaan hidup di dunia dan akhirat) hendaklah dengan ilmu”.
(Hadith sahih riwayat Bukhari dan Muslim).

Jadi mulai hari ini, jangan sesekali kita abaikan ilmu. Cari dan pelajari ilmu untuk apa jua yang kita kehendaki kerana sesungguhnya, ilmu Allah S.W.T itu amatlah luas.

KJ

14.02.2018

Ramadan Mendidik Jiwa

Assalamualaikum w.b.t dan Salam sejahtera…

Selamat menyambut Ramadah 1436 Hijriah saya ucapkan kepada semua pembaca yang berugama Islam.

Kehadiran Ramadan adalah sesuatu yang sangat dinantikan oleh insan yang mengerti akan nilai yang terkandung dalam bulan yang penuh keberkatan ini.

Sepanjang Ramadan, godaan dan bisikan syaitan tiada lagi. Mereka semua dirantai daripada menganggu hidup kita semua.

Namun, hakikatnya kita semua masih dapat lihat mengapa masih ada kemungkaran dilakukan sepanjang bulan yang mulia ini?

Jawapannya adalah NAFSU!

Walaupun dalam bulan Ramadan ini, syaitan tiada tetapi nafsu masih ada bersama kita.

Jadi jika kita mahu lihat diri kita yang sebenar, maka lihatlah pada bulan Rammadan.

Jika bukan dalam bulan Ramadan, Nafsu boleh diibaratkan seumpama percikan api, manakala syaitan pula ibarat minyak petrol atau bahan pembakar yang boleh menyalakan dan menyemarakan api tersebut.

Tanpa bahan bakar, percikan api masih boleh dikawal jika kita punyai jiwa yang tenang dan Iman yang kuat.

Jadi sepanjang Ramadan Allah s.w.t. telah memberi sedikit keringanan dengan merantai pergerakan Syaitan dan hanya menguji jiwa dan kekuatan Iman kita untuk menguruskan nafsu sebaik mungkin.

Kita mungkin biasa lihat bagaimana pasar Ramadan atau bazar dipenuhi dengan pengunjung yang membeli juadah berbuka puasa.

Dari situ kita dapat lihat bagaimana seseorang itu dapat mengurus nafsu mereka. Jika kita gagal kawal nafsu maka kita akan membazir membeli juadah yang sebenarnya kita tidak perlu atau tak mampu pun nak makan minum sebenarnya.

Ramadan adalah bulan ibadat yang mendidik kita untuk bersederhana dalam kehidupan dunia dan berusaha meningkatkan ibadah untuk bekalan akhirat kerana ganjaran yang dijanjikan amat besar.

Ramadan juga mendidik kita untuk sabar dalam menahan lapar dan dahaga. Biarpun penat dan letih lesu kita tetap taat kerjakan ibadah puasa dengan penuh tawaduk.

Ramadan juga menahan diri kita daripada melayan tuntutan hawa nafsu daripada melakukan sebarang kemaksiatan yang boleh mendorong kita ke lembah dosa yang penuh penghinaan.

Jadi sepanjang Ramadan ini saya doakan semoga kita semua dapat mengerjakan ibadah dengan penuh keberkatan dan bertambah efisien dalam apa jua yang kita kerjakan.

Selamat berpuasa dan meningkatkan ibadah sepanjang Ramadan ini.

KJ

Selamat Hari Lahir…Ucapan Selamat Panjang@Pendek Umur?

Hari ini merupakan ulang tahun kelahiran saya.  Kebiasaannya setiap tahun kita menyambut ‘Hari Jadi’ kita, pasti akan ada ucapan ‘Happy Birthday’ yang kita terima daripada orang tersayang, keluarga,sahabat handai dan para kenalan.

Ucapan ‘klise’ yang selalu diterima adalah doa semoga kita panjang umur dan dimurahkan rezeki. Terima kasih dan kita amat menghargainya.

Namun adakah ucapan dan doa tersebut akan membuatkan kita bertambah panjang angan-angan atau sebaliknya?

Ya, apa yang saya maksudkan di sini adalah tentang pandangan dan persepsi tentang umur kita. Sememangnya pasti orang mendoakan kebaikan dan kesejahteraan hidup kita, namun apa yang pasti kita perlu lihat dari sudut realiti kehidupan di dunia ini.

Ramai yang berkata hidup hanya sekali…namun hakikat yang patut kita sedari bahawa hidup bukannya sekali tetapi 2 kali.

Ya, 2 KALI!

Kehidupan di Alam Dunia yang sementara dan satu lagi kehidupan yang kekal abadi di Akhirat nanti.

Jadi sebaik kita menyambut ulang tahun kelahiran kita, maka secara asasnya sebenarnya umur kita semakin pendek dan semakin hampir untuk menemui kematian. Jadi mulai sekarang bilamana kita menyambut ‘birthday’ kita maka banyak-banyaklah beringat akan kematian.

Ini kerana kehidupan selepas kematian itu lebih panjang dan kekal abadi…suka saya berpesan kepada diri sendiri dan para pembaca sekalian, sudahkah kita membawa bekalan dan persiapan secukupnya untuk hidup di sana nanti?

Apakah perlakuan, tindakan dan amalan yang kita lakukan sepanjang kehidupan di dunia ini merupakan amalan yang boleh dijadikan bekalan kita di sana nanti?

Atau mungkinkah kita masih lagi leka dan lena diulit kesenangan atau mungkin ada pula yang masih dibuai kesedihan dek kerana kesusahan hidup di dunia ini?

Susah dan senang hidup di dunia ini kedua-duanya adalah ujian dari Allah s.w.t. bagi menguji sejauh mana keimanan dan ketakwaan kita pada-Nya.

Setiap orang menghadapi ujian yang berbeza-beza mengikut tahap kemampuannya…” la yukallifullahu nafsan illa wus’aha”. itulah ayat yg dirakamkan Allah di dalam Al-Quran.

Tidak dikatakan beriman seseorang itu selagi dia tidak diuji…

Oleh itu, sebagai hamba Allah yang beriman memang akan selalu diuji..

Ujian yang Allah turunkan kepada kita semua adalah satu peringatan kepada kita supaya kembali semula mengingati Allah yang maha Agong…

Jangan sesekali bermegah-megah, riak ataupun nampak alim di sisi manusia tetapi hina di sisi Allah…nauzubillahi min zalik..ya Allah jauhkanlah aku dari semua itu..tetapkanlah hatiku ini dengan keimanan yg teguh terhadapmu..”Wahai tuhan yg membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami pada agamamu dan ketaatan kepadamu..” Amin..

Setiap kali mendengar berita tentang kematian, ia mengingatkan kita kepada saat-saat kematian.. Sudah ramai kawan-kawan, sahabat handai hatta kaum keluarga telah pergi dahulu meninggalkan kita semua.

Ada yang pergi dalam keadaan tersenyum, ada juga yang pergi dalam keadaan mulut terlopong. Tak dinafikan ada yang telah pergi dalam keadaan berkecai-berai..

Ini semua mengingatkan kita kepada saat-saat kematian.

Bagaimanalah keadaan mereka di sana ya… Semoga mereka aman di sana.. Allah membawa mereka pergi dahulu dalam pelbagai keadaan. Ini semua untuk memberi pengajaran kepada kita bahawa kematian itu benar dan ianya semakin hampir dengan kita..

Itulah yang ingin saya sampaikan dan kongsikan kali ini, bahawa setiap kali kita menyambut ulang tahun kelahiran kita, kita semakin hampir dengan kematian yang pasti!

Ramai yang sedih dan pilu bila ada kematian dikalangan orang yang mereka sayangi.. Tetapi berapa ramaikah dikalangan anda dan saya yang benar-benar merasa takut lantas memperkemaskan persediaan untuk ke sana… ?

Ke satu perjalanan yang tiada berpenghujung.. Giliran untuk ke sana akan sampai bila-bila masa tanpa notis walaupun 1 saat, apatah lagi utk menerima notis 24 jam.. Ini bermakna kita mesti sentiasa dalam keadaan standby dengan beg bekalan kita untuk memulakan perjalanan yang jauh yang tidak berpenghujung dan yang paling pasti, ianya tidak ada jalan pulang…

Sahabatku.. marilah kita sama2 menyudahkan kerja-kerja kita yang sia-sia, marilah kita sama2 menyenaraikan apakah barangan yang perlu dibawa ke sana serta menyiapkannya sebanyak mungkin sengan SEGERA. Persiapkan beg roda serta beg galas untuk dipenuhkan dengan sambal daging, belacan atau cili api untuk menyedapkan selera makan kita semasa di alam barzakh nanti…

Saya masih teringat kata-kata hikmah/mutiara daripada TG Nik Abdul Aziz Nik Mat yang telah kembali ke rahmatullah pada 12.02.2015 (Al-fatihah), biarpun beliau sibuk sebagai Menteri Besar & ADUN, beliau masih meluangkan masa mengajar agama di malam hari, dan yang paling menarik, 2-3 tahun di akhir hayatnya, arwah membuat keputusan lebih awal meletakkan jawatan sebagai MB untuk memberi lebih tumpuan mengajar ilmu agama, seingat saya kata-kata arwah berbunyi seperti berikut,..  “jika di dunia kita makan nasi…dengan mengajar ilmu agama setiap malam ..inilah bekalan nasi yang bakal saya bawa di akhirat nanti….”

Lihat seorang Ulama yang bijak pandai merancang kehidupan di dunia yang sementara dan memberi fokus untuk kehidupan yang kekal abadi..

Saya memohon maaf kepada semua, mungkin selepas ini giliran saya untuk menyambung perjalanan ini. Dan sudah pasti kita tak bisa bertemu lagi di dunia ini…

Semoga tulisan ini dapat memberi ingatan kepada diri saya serta anak isteri saya.. di harap ia juga memberi manfaat kepada pembaca semua…

MANUSIA YANG CERDIK IALAH MEREKA YANG SENTIASA MENGINGATI MATI DAN MEMBUAT PERSIAPAN MENGHADAPINYA -Hadis

Hari Ulang Tahun Kelahiran Ku..

14 Februari 2015

KJ

Rahsia Kenapa Sangat Mustajab Doa Ramadhan

Doa! Semua insan inginkan agar doanya mustajab.

Hidup tanpa doa adalah satu kemusnahan.

Banyak perkara yang kita perlu mohon kepada Allah.

Bukan sahaja nikmat atau cita-cita yang diidamkan pada masa hadapan, namun kita juga perlu memohon agar tidak dihilangkan nikmat dan cita yang telah dicapai.

Insan sentiasa memerlukan Tuhan dalam hidupnya.

Kehidupan ini jauh lebih besar dari kudrat seorang insan untuk dia mengawalnya. Betapa ramai para penguasa yang merasai diri mereka hebat, tetapi akhirnya tumbang dan tewas. Betapa canggih dan teguh kapal ‘Titanic’ yang bina, namun tenggelam selepas beberapa hari belayar.

Siapakah yang menguasai alam?! Allah, Allah dan Allah. Awal dan akhir. Zahir dan batin.

Semakin dekat insan dengan Allah, semakin mustajab doanya.

Kemustajaban doa sangat berkait dengan kekusyukan jiwa hamba yang berdoa. Semakin tertumpu perasaannya kepada kebesaran Allah, semakin pantas doanya dimustajabkan.

Sebenarnya, bukannya susah untuk berdoa, tetapi yang susah ialah mencari jiwa yang khusyuk yang menyebabkan doa mustajab. Ramai orang tersalah sangka dalam hal ini. Mereka hanya tertumpu kepada waktu, ungkapan dan tempat berdoa tetapi melupai perkara asas iaitu kekhusyukan diri insan yang berdoa itu.

Maka jangan hairan jika ada insan yang tidak dimustajabkan doanya sekalipun dia berada di Mekah, ataupun berada pada bulan Ramadan. Walaupun unsur tempat yang mustajab ataupun waktu mustajab telah dipenuhi, namun dia gagal memenuhi perkara yang asasi iaitu jiwa yang khusyuk yang benar-benar memohon dengan penuh erti seorang hamba.

Tumpuan perasaan kepada Tuhan dengan penuh kerendahan diri dan harapan. Jika unsur itu dipenuhi, kemudian diikuti dengan tempat ataupun waktu yang mustajab maka doa menjadi amat mustajab.

Setelah kita memahami hal ini, maka kita cuba memahami bahawa Allah menjanjikan untuk memustajabkan doa mereka yang berpuasa. Ini kerana, puasa pada bulan Ramadan dapat membentuk jiwa yang khusyuk. Ramadan pula waktu yang Allah sayang disebabkan bulan pilihanNYA dan suasana hamba-hambaNYA taat kepadaNYA. Maka Allah setelah menyebut tentang kewajiban berpuasa pada bulan Ramadan, maka Allah ikuti dengan janjiNYA di mana DIA berfirman: (maksudnya):

“Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka mendapat petunjuk (Surah al-Baqarah: 186)
DrMAZA.com

Didik Berpuasa Atau Solat?

Assalamualaikum dan salam sejahtera semua…

Apa khabar? Semoga sihat hendaknya. Alhamdulillah hari ini 29 Jun 2014 bersamaan 1 Ramadhan 1435 Hijrah, umat Islam di seluruh Malaysia mula menunaikan ibadah puasa bulan Ramadhan.

Setiap kali tiba bulan puasa, pasti ada di kalangan anak-anak kita yang tidak melepaskan peluang turut sama berpuasa. Pelbagai karenah dan gelagat yang dapat kita lihat. Ada yang sungguh-sungguh puasa hingga lembik terkulai dan terbaring kepenatan dan ada pula yang curi-curi minum dan makan.

Ada juga di kalangan ibu bapa yang memberi dorongan dan ganjaran berupa wang tunai dan pelbagai lagi jika anak-anak berjaya berpuasa. Bagus memang bagus mendidik anak-anak berpuasa, namun  ada sesuatu yang perlu diteliti semula dengan pendekatan ini.

Persoalannya, Adakah perlu anak-anak yang kecil berpuasa di bulan Ramadhan?

Bagi saya ada baiknya jika kita didik anak untuk bersolat 5 waktu dahulu, sekiranya mereka sudah pandai dan sudah boleh solat sendiri tanpa disuruh ataupun diingatkan, baru galakkan berpuasa.

Banyak ibu bapa yang menyuruh anaknya berpuasa 30 hari, dan memberi hadiah duit dan pelbagai jenis gajet, tetapi JARANG ibu bapa yang bagi hadiah dan gajet kepada anak-anak yang solat 5 waktu sehari, bermula darjah 1.

Mengajar anak berpuasa tidak sepenting mengajar anak solat, kerana Puasa, Haji, Zakat itu adalah tanggungjawab seoarang yang sudah akil baligh.

Sedangkan solat itu sudah disuruh oleh Nabi sewaktu anak berusia 7 tahun, dan rotan bermula anak berumur 10 tahun, sekiranya tidak solat.

Ketika ini, banyak orang yang dewasa berpuasa 30 hari dalam bulan Ramadhan, tetapi tidak solat.

Belum pernah saya berjumpa dengan insan yang solat 5 waktu, dan tidak mahu berpuasa di dalam Bulan Ramadhan.

Sebab itu kita biasa melihat fenomena di kalangan orang dewasa yang mengerjakan ibadah puasa pada bulan Ramadhan tetapi gagal menunaikan solat 5 waktu yang menjadi tiang agama.

Maka lahirlah golongan Puasa tapi tak Solat!

Banyak budak-budak zaman ini didera oleh ibu bapa untuk berpuasa, sedangkan tidak solat, banyak kali saya bertanya solat, kepada anak-anak yang sedang berpuasa ? Mereka jawab tidak solat. Ibu bapa suruh berpuasa sahaja.

Ada baiknya kita utamakan Solat dahulu, tidak perlulah kita paksa anak-anak berpuasa kerana kita perlu pastikan mereka menunaikan solat yang menjadi tiang agama dahulu, sebelum menyuruh membina dinding, ataupun sebagainya adalah lebih baik membina Tiangnya terlebih dahulu.

Ini kerana apabila tiang itu runtuh maka runtuhlah segalanya. Solat itu tiang Agama, jika mereka telah faham kepentingannya maka InsyaAllah ibadah lain akan mereka kerjaka dengan penuh istiqamah.

Wallahu A’lam.

Diolah semula daripada catatan FB Tuan Shamsuddin Kadir untuk renungan kita bersama. Selamat beramal.

 

 

 

Kaya Jiwa Kaya Harta

Salam pembaca sekalian,

Saya terpanggil untuk berkongsi tentang harta dan kekayaan dalam artikel kali ini bila mana ada di kalangan kita yang suka bertelagah bila mana berbicara tentang harta kekayaan. Ada yang berpendapat kekayaan itu amat penting untuk hidup bahagia di dunia, dan ada pula yang berpendapat kekayaan itu tak perlu, kerana terlalu mencari kekayaan akan membuatkan kita terlalu mengejar keduniaan.

Pada hakikatnya, HARTA adalah nikmat yang dikurniakan Allah kepada manusia sebagai ujian. Kaya dan miskin, adalah dua isu yang sering kita kaitkan dengan harta.

Harta juga penyebab kepada kegembiraan, kebahagiaan juga menjadi alasan kepada permusuhan, dendam dan pertumpahan darah.

Namun harus diingat bahawa kekayaan bukanlah sesuatu yang keji atau perlu dielakkan oleh umat Islam.

Malah menurut Ibn Qayyum, kekayaan yang dimiliki seseorang itu membantunya melaksanakan kebaikan seperti menunaikan haji, bersedekah, membina masjid dan amalan baik lain.

Jangan pula menganggap hidup dalam keadaan tidak berharta itu baik lantaran hati akan sering mahukan keselesaan dunia yang tidak diperoleh.

Sehinggakan kadang-kala mendorong untuk melakukan perbuatan salah.

Lihat saja kejadian ragut dan rompakan yang dilakukan oleh mereka yang terdesak mencari harta sehingga sanggup mengorbankan nyawa orang lain.

Kesudahannya, Isteri menjadi balu dan anak yang masih kecil menjadi yatim. Inilah kesan sikap untuk mencari sekelumit kekayaan dunia dengan cara mudah.

Sejak zaman berzaman manusia begitu SUKA mengejar kekayaan sehingga terlupa bahawa hatilah yang utama perlu dikayakan.

Dalam satu hadis Nabi SAW yang diriwayatkan Bukhari:

“Yang dikatakan kaya itu bukanlah kerana banyak harta benda, tetapi sebenar-benar kaya ialah kaya jiwa (hati)”.

Sebenarnya kekayaan inilah yang patut dikejar oleh semua peringkat manusia sama ada yang berharta atau tidak berharta. Kaya jiwa adalah kaya dengan sifat kebaikan, kaya budi pekerti dan kaya harga diri.

Kekayaan jiwa adalah kekayaan hakiki. Tidak ramai yang mempunyai kekayaan harta memiliki kekayaan jiwa. Kaya jiwa apabila imannya kukuh, hatinya kental dalam apa juga keadaan.

Bila seseorang itu kaya hati, miskin atau kaya keadaannya sama saja. Sama sekali tidak menyusahkan hatinya atau menggugatkan jiwanya.

Namun adalah sangat malang jika miskin harta datang bersama dengan miskin jiwa. Miskin jiwa bukan hanya tidak pernah bersyukur dengan harta yang sedikit kita miliki atau keengganan membuat amal kebajikan.

Miskin jiwa juga adalah sikap buruk yang menjadi amalan hari demi hari. Kejadian ragut adalah cerminan manusia yang jiwanya miskin dan kosong. Sudahlah miskin harta kerana mendorongnya melakukan ragut, hatinya juga miskin kerana sanggup membunuh demi secebis harta yang sedikit itu.

Miskin jiwa ini sangat berbahaya kerana boleh menghinggapi segenap lapisan masyarakat tidak kira kaya atau miskin, pangkat atau darjat. Ini kerana jiwa yang miskin boleh mendorong kita melakukan penindasan, permusuhan dan jenayah kerana hati tidak pernah bersyukur dengan apa yang dimiliki apatah lagi untuk berasa cinta dan belas kepada sesama manusia.

Pendidikan adalah aspek yang penting dalam usaha memurnikan jiwa insani. Pemurnian jiwa dalam masyarakat bukan hanya melalui ceramah atau kuliah sebaliknya melalui pergaulan, pemerintahan, bantuan serta mengambil berat sesama kita.

Anak-anak pula perlu didedahkan bukan sekadar dengan didikan akademik malah perlu kepada didikan agama dan moral. Hal ini supaya jiwa mereka tidak kosong seterusnya menjadikan mereka insan yang berguna dan kaya jiwanya pada masa hadapan.

Kayakanlah jiwa kita dengan rasa takwa, syukur, ikhlas, belas serta menghormati orang lain. Jangan ditunggu orang lain mengubah sikap masing-masing terlebih dulu ataupun menunggu orang lain untuk mengubah sikap kita. Sesungguhnya rugilah bagi mereka yang hanya mengejar harta dunia tetapi miskin jiwanya kerana tiada tempat baginya di samping orang yang dikasihi Allah.

Semoga kita semua dikurniakan Allah kekayaan jiwa dan harta untuk digunakan sebaiknya di dunia dan dijadikan bekal untuk kehidupan kekal Abadi.

Amin.

THINKERICH

Bawalah Harta Bersama Apabila Mati…

Buat apa susah-susah kumpul harta kekayaan di dunia ni..,bukannya boleh bawa ke mati!

Tuan/puan, saudara/saudari sekalian,

Pernahkan anda mendengar ungkapan seperti ini?
Saya percaya anda sudah biasa mendengarnya bukan?
Setiap kali ada di antara kita memberikan pandangan atau pun nasihat kepada kita sekiranya melihat kita bersungguh-sungguh berusaha mencari harta kekayaan di dunia ini.
Sama ada kata-kata itu nasihat atau pun sekadar perli kerana timbul perasaan cemburu, hanya mereka sahaja yang tahu apa yang dimaksudkan oleh mereka setiap kali mengeluarkan ungkapan sedemikian.
Namun begitu, apa pendapat anda jika saya katakan bahawa ungkapan tersebut TIDAK BENAR.
Ya, saya ulangi sekali lagi tidak benar dan tidak tepat sama sekali! NOKTAH.

Kenapa saya berani berkata sedemikian?

Baiklah biarlah saya jelaskan terlebih dahulu kepada anda semua.
Kebanyakan daripada kita hanya tahu dan pandai bercakap tetapi tidak tahu menilai setiap nikmat dan anugerah yang telah Allah kurniakan kepada kita semua.
Dan ada golongan di antara mereka ini lebih suka bermalas-malasan daripada berusaha ke arah kejayaan.
Mereka boleh dikatakan anti kepada sesuatu perubahan yang membawa kepada kebaikan.
Apabila melihat ada orang disekeliling mereka mulai berubah kearah kejayaan, mereka mulai gelisah dan tidak senang duduk.
Mereka tidak mahu anda berubah. Mereka sayangkan anda dan mahukan anda kekal seperti mereka yang lebih senang mencari alasan daripada berusaha untuk berjaya.
Dan kita tidak seharusnya menjauhkan diri daripada golongan ini, sebaliknya kita perlu memberi kekuatan dan kesedaran kepada mereka untuk merubah cara dan gaya pemikiran mereka tentang kejayaan dan kekayaan.

Kesilapan utama masyarakat kita hari ini ialah gagal mencari makna sebenar di sebalik kejayaan dan kekayaan.

Memang benar secara fizikalnya harta kekayaan itu tidak dapat di bawa bersama apabila kita mati.
Tetapi harus diingat harta kekayaan yang kita usahakan dan kita perolehi sepanjang hidup kita bukannya hak mutlak kita.
Allah mengurniakannya sebagai satu amanah dan tanggungjawab kepada kita umat Islam untuk menguruskannya ke jalan Allah untuk diagih-agihkan seperti mengeluarkan zakat, sedekah, membantu anak-anak yatim dan mereka yang memerlukan pertolongan dan bantuan.
Sebab itu dalam Islam, mencari harta kekayaan di dunia tidak dihalang bahkan amat digalakkan supaya ianya dapat membantu ekonomi dan masyarakat Islam itu sendiri.

Maka dengan harta kekayaan yang kita ada itu, dapatlah kita “Wakaf” kan untuk membina masjid, rumah anak yatim dan apa sahaja yang boleh memberi manfaat kepada umat manusia, maka secara tidak langsung ianya seolah-olah memberi kita bekalan harta pahala yang berpanjangan walaupun hayat kita telah tiada namun ianya masih dinikmati oleh mereka yang masih hidup.

Cukup besar ganjarannya di akhirat kelak. Jadi saya menyeru kepada anda semua untuk berfikiran kaya di dunia dan di akhirat, agar dapat memperbetulkan ungkapan ini sekiranya ianya ditujukan kepada anda, atau sesiapa sahaja.

“Berfikiran kaya itu bukan sahaja untuk hidup di dunia, juga untuk bekalan di akhirat.”

Salam kekayaan untuk semua,

THINKERICH

BOLEHKAH HARTA KEKAYAAN DI DUNIA DIBAWA MATI

Seringkali kita dengar ungkapan seperti  berikut;-
Buat apa cari harta banyak-banyak, bukannya boleh dibawa ke kubur pun…
Ya, secara lahiriahnya memang harta kekayaan yang kita perolehi dan kumpul di dunia ini tidak boleh kita bawa bersama ke kubur apabila kita mati kelak, namun hakikat yang sebenarnya adalah BOLEH!
Ya, saya ulangi sekali lagi, apabila kita mati, harta kekayaan yang kita miliki sebenarnya boleh dibawa mati…
Pasti ada di antara pembaca yang tidak setuju atau percaya dengan apa yang saya nyatakan ini.
Baiklah sebelum saya huraikan kenapa harta kekayaan kita di dunia boleh dibawa mati, ada baiknya kita memahami terlebih dulu hakikat berikut yang
kurang diberi perhatian oleh masyarakat kita selama ini.
Kita semua perlu akui bahawa hidup adalah sebuah perjalanan menuju mati; tidak ada sesiapa yang dapat membantah kata-kata ini.
Semua orang sedia maklum bahawa kehidupan ini akan berakhir dengan kematian.
Semua orang sedar bahawa mereka pasti akan merasai kematian.
Semua orang mengakui mereka boleh berusaha untuk hidup sihat dan lama, namun tidak ada seorangpun manusia yang dapat membantah atau melawan kematian.
Islam dalam mengaturkan kehidupan dan hala tuju hidup seseorang tidak pernah mengajarkan  manusia hanya memandang kepada kehidupan dunia dan melupakan kehidupan akhirat; sedangkan kehidupan akhirat adalah kehidupan yang sebenarnya-benarnya yang patut menjadi arah tuju setiap umat Islam.
Begitu juga Islam tidak pernah mengajarkan manusia untuk hanya melihat kepada kehidupan akhirat sahaja  dengan melupakan kehidupan dunia;
sedangkan kehidupan dunia ini ialah tempoh ujian yang perlu dilalui oleh manusia untuk kehidupan akhirat.
Islam sebagai agama yang adil, sedia maklum bahawa umur setiap manusia tidak sama. Ada yang diberi kesempatan yang lama hidup di dunia ini, ada yang hanya diberi umur yang sekejap.
Oleh itu, Islam mengajarkan kepada manusia agar mengambil perhatian kepada pelaburan akhirat yang perlu dibuat di dunia ini. Antara lain, Islam mengajak manusia memerhatikan amalan-amalan dan ibadat yang berkekalan hitungannya hingga ke hari kiamat sekalipun seseorang itu sudah meninggalkan dunia yang fana ini.
Islam mengajar kepada umatnya untuk menerima harta kekayaan, ilmu dan zuriat sebagai amanah bukan sebagai milik mutlak. Semua orang suka dan mahu kepada kekayaan, ilmu dan zuriat kerana tiga perkara ini memberi kesenangan dan kelazatan dalam hidup.
Islam sebagai agama untuk manusia daripada Tuhan yang menciptakan manusia; Islam adalah sebuah agama yang tidak melawan fitrah semulajadi manusia.
Manusia cinta kepada kekayaan, ilmu dan zuriat sehingga mereka takut mati kerana belum berasa puas untuk menikmati ketiga-tiganya. Bagaimanapun manusia tetap akur bahawa mereka tidak akan hidup selama-lamanya. Satu masa, ketiga-tiga nikmat itu akan berakhir.
Namun, Baginda Rasulullah (SAW) menyampaikan khabar gembira kepada umat Islam bahawa mereka masih boleh menikmati ketiga-tiga nikmat yang mereka cintai itu seperti yang disebutkan dalam hadith berikut;
“Apabila mati seorang manusia maka terputuslah amalannya melainkan tiga perkara:
Sedekah jariah ataupun ilmu yang bermanfaat atau anak yang soleh yang mendoakannya”
(Hadith Shahih Riwayat Bukhari dan Muslim)
Kekayaan, ilmu dan anak adalah nikmat Allah yang berupa amanah yang dipinjamkan kepada sesiapa yang dikehendaki-NYA. Semua manusia wajib berusaha untuk meraih wang ringgit, harta, ilmu dan anak; namun jangan lupa bahawa segalanya itu harus digunakan seperti dihendaki Allah sebagai lambang bersyukur kepada Allah yang telah memilih kita untuk memiliki semua itu.
Lebih dari itu, atas kasih sayang Allah; wang ringgit, harta benda, ilmu dan anak yang diamanahkan kepada kita, sekiranya digunakan dengan betul dan tepat seperti yang dikehendaki Allah (SWT), nikmatnya akan kita perolehi dalam jangka masa yang panjang sehingga ke hari akhir sekalipun kita sudah meninggal dunia.
Jika mahu kekayaan, ilmu dan zuriat keturunan masih dirasai nikmatnya sesudah mati, pergunakanlah segala nikmat itu dengan cara yang betul dan tepat. Anggaplah ia sebagai amanah yang mesti dijaga, ingatlah untuk bersyukur dan perbanyakkan memberi dan berkongsi nikmat yang diperolehi dengan sesama manusia…
ADA 3 MILIK MANUSIA YANG BOLEH DIBAWA MATI
1. Harta yang halal yang disedekahkan, diwakafkan dan digunakan untuk kebaikan.
2. Anak yang didik dengan baik sehingga menjadi anak yang soleh dan solehah.
3. Ilmu yang bermanfaat yang diajarkan kepada orang lain dan orang itu juga memperoleh manfaat daripada ilmu tersebut.
Insya Allah.. ketiga-tiga nikmat itu akan tetap dinikmati sesudah mati. Wallahu’alam.
Salam kekayaan,
THINKERICH

Jaminan Rezeki Daripada ALLAH

Salam pembaca sekalian,

Kita sering merasa resah..risau..panik..dalam urusan kehidupan ini. Terutama mengenai rezeki, masa depan dan kejayaan hidup.

Satu pesan saya kepada pembaca sekalian, janganlah sekali-kali kita merasa bahawa Allah akan mensia-siakan hidup kita dan tidak menjaminnya.

Asalkan kita menjadi hamba-Nya dengan menjadi hamba yang bertakwa, sudah pasti Allah akan terus menjamin kehidupan kita semua.

Oleh itu mari kita merenung serangkai ayat Qur’an yang menceritakan tentang rezeki. Firman Allah SWT :

“……dan tiada satu pun makhluk bergerak di bumi melainkan dijamin Allah rezekinya”

(Surah Hud, ayat 6).

Jaminan rezeki dari Allah SWT pada mahklukNya adalah jaminan yang pasti lagi benar bagi menunjukkan betapa Maha Kaya Allah yang memiliki segala sifat kebesaranNya.

Firman Allah SWT:

“Dan bagi Allah jualah hak milik segala yang ada di langit dan yang ada di bumi, dan kepada Allah jualah dikembalikan segala urusan”

(Surah Ali Imran, ayat 109).

Selain dari Allah SWT siapa lagi yang boleh mencukupkan sumber rezeki yang tidak pernah putus-putus bagi menyambung kitaran kehidupan di alam ini. Bukan satu atau dua hari tetapi ribuan malah mungkin jutaan tahun.

Hanya Dia sahaja yang berhak dan layak untuk menurun dan mengeluarkan segala rezeki dari sumber mana yang dikehendakiNya. Inilah antara makna “Ilah” yang terkandung di dalam kalimah syahadah iaitu “la ilah haillallah”.

Dalam permasalahan rezeki, kalimah syahadah ini mengajar kita iktiqad “Tidak ada yang memberi rezeki melainkan Allah”. Jika seseorang mengakui bahawa ada makhluk yang memberi selain Allah SWT bererti dia telah beriktikad dengan iktikad yang salah dan boleh membawa kepada syirik.

Majikan atau tempat kita kerja adalah seperti posmen yang menghantar surat kepada seseorang. Bukannya surat itu daripadanya sendiri kerana rezeki yang berada ditangannya itu juga datang dari Allah. Bagaimana jika Allah menahan rezeki kepadanya?

Firman Allah SWT :

“Siapakah yang dapat memberi rezeki kepada kamu jika Allah menahan rezekiNya”

(Surah Al-Mulk, ayat 21).

Pada waktu pagi kita dianjurkan membaca doa ini:

“Ya Allah, pada pagi-pagi ini, apa juga nikmat yang ada padaku atau mana-mana makhlukMu, semuanya dariMu. Tiada sekutu bagiMu. Milikmu segala pujian dan terima kasih kami”

(Zikir al-Ma’surat. Riwayat Imam an-Nasai dari Abdullah bin Ghannam r.a.).

Ini membawa pengertian supaya akidah tauhid kita dibetulkan sebelum kita memulakan aktiviti mencari rezeki pada awal-awal pagi.

Manusia hanyalah makhluk yang sangat lemah sehingga tidak mampu menjadikan sebiji nasi pun di atas bumi ini dan bergantung kepada pohon padi dari ciptaan Allah SWT.

Allah SWT menjamin rezeki pada semua mahluk tetapi kenapa ada yang mati kebuluran. Hal ini diterangkan Allah dalam firmanNya :

“Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)”

(Surah ar-Rum, ayat 41).

Kematian dan kebuluran 26 ribu orang di Euthopia bukti sebuah kebinasaan akibat dari pendurhakaan manusia. Bumi dirosakkan oleh tangan-tangan manusia seperti tubuh badan yang dirosakkan oleh ubatan kimia yang bernama dadah.

Tubuh yang dibekalkan dengan sistem imuniti juga hancur akibat dari dadah yang diambilnya pada setiap hari. Inilah sebabnya Allah menurunkan peraturan hidup yang sempurna untuk kesinambungan rezeki dan hidup di dunia ini.

Bagi menyelamat dunia yang kian hancur ini hanya satu sahaja iaitu ugama Allah. Ugama yang perlu ditegakkan sebagai “deenulhayah” untuk kesejahteraan ummat di muka bumi ini jika tidak terimalah padahnya iaitu penderitaan dan kemusnahan.

Perkara kedua dari ayat awal di atas difahami bahawa rezeki itu juga perlu dicari sebagaimana Allah menyatakan dengan kalimah “makhluk bergerak” bukannya hanya menanti yang bulat datang bergolek dan yang pipih datang melayang.

Lihatlah rezeki seekor burung yang terjamin apabila ia keluar dari sarangnya. Kemalasan berikhtiar menjadikan periuk nasi juga kosong bukan kerana tidak ada jaminan dari Allah tetapi kerana ia yang memilih untuk itu.

Ini terkecuali dengan ujian dari Allah yang berupa kekurangan makanan dan buah-buahan seperti firman Allah:

“Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar”

(Surah al-Baqarah, ayat 155).

Ujian adalah hak Allah sama seperti rezeki. Hikmah dari ujian akan menjadikan sesuatu ummat itu bertambah kuat bukannya semakin lemah.

Ia tergantung bagaimana sikap yang diambil terhadap ujian yang menimpanya. Jika ujian itu mematikan jiwa dan semangatnya, petandanya Allahlah yang menyempitkan kehidupannya seperti asma’ Allah yang bernama “Al Qobidh”.

“Allah jualah yang menyempit dan yang meluaskan (pemberian rezeki) dan kepadaNyalah kamu semua dikembalikan”

(Surah al-Baqarah, ayat 245).

Bangsa-bangsa yang terus “bergerak” telah menguasai dunia dibandingkan dengan bangsa yang suka berpeluk tubuh. Mereka menguasai semua bidang keilmuan di atas pokok perubahan yang dilakukan pada setiap detik. Rezeki itu kuncinya ilmu kerana itulah ia perlu bergerak bagi mencarinya.

Berkata Imam Syafi’ie rhm:

“Sesiapa mengingini dunia, ia memerlukan ilmu. Sesiapa menghendaki akhirat, ia juga memerlukan ilmu”.

Nasib itu tidak terletak pada tapak tangan tetapi terletak pada tangan dan kaki. Keluar dari zon statik kepada zon dinamik untuk mengubah nasib yang menimpa diri sendiri.

Firman Allah SWT :

“Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri”

(Surah ar-Ra’du, ayat 11).

Para pembaca sekalian, soal rezeki terlalu panjang perbahasannya tetapi penutupnya pula adalah pendek lagi ringkas iaitu semuanya rezeki itu adalah datang dari Ar Razaq.

Disesuaikan dari artikel asal Rezeki Dari Allah